Wednesday, October 21, 2009

TABIK SETAN



tabiks1.jpg


Horned God Represents the horned god of witchcraft. Pan or Cernunnos. Note the thumb under the fingers and given by the right hand.

tabiks2.jpg


Horned Hand The sign of recognition between those in the Occult. When pointed at someone it is meant to place a curse. Note the thumb over the fingers and given by the left hand.
tabiks3.jpg
Witch Sign or Moon Sign Used to salute the rising moon. Also used by surfers and football teams. This is the sign that the furor should be using to indicate the "Hook Um" horns, Not the 2 above
tabiks5.jpg
Anton LaVey, leader and founder of the Church of Satan.
Above: Anton LaVey, founder of the Church of Satan and author of The Satanic Bible, displaying the "Horned Hand" (also called the "satanic salute" and Il Cornuto) with his left hand, on the back cover of The Satanic Bible.
tabiks6.jpg
A Satanic Ritual
Above: (Satanists making the "Satanic salute" to an altar displaying the Goat of Mendes or Baphomet, to acknowledge their allegiance to Satan, during a Satanic ritual.)
tabiks4.jpg
Above, from the Satanic Bible: The ‘Satanic Salute’, Horned Hand or The Mano Cornuto is a signal of allegiance between members of Satanism to their ‘horned god’, a sign of recognition and allegiance. MELAYU ISLAM....JUGA SAMA...!!!
tabik1.jpg
Kesiannn... tengok mereka-mereka ni semua...
tabik2.jpg
ENTAH APA BENDA LAH PERJUANGAN ANAK-ANAK MELAYU-ISLAM ZAMAN SEKARANG NI.... Dulu-dulu berjuangan menentang penjajah.. kemudian berjuang mendapatkan kemerdekaan.. kemudian berjuang utk mengekalkan kemerdekaan.. kemudian berjuang membangunkan negara.. SEKARANG NI.. ENTAH APA BENDA YANG SEDANG DIPERJUANGKAN...?

Rahsia Penyembuhan Di Sebalik Sebutan "ALLAH"


Van der Hoven, seorang psikologis dari Netherlands mengumumkan penemuannya tentang kesan membaca al Quran dan mengulangi sebutan "Allah" ke atas pesakit. Ini adalah berdasarkan kajiannya selama 3 tahun. Kesimpulan yang didapatinya, sebutan "Allah" benar-benar memberi kesan yang memberangsangkan terhadap penyembuhan pesakit-pesakit yang mengalami tekanan mental.

Psikologis itu menerangkan bagaimana setiap huruf dalam kalimah ALLAH dapat memberi kesan penyembuhan kepada penyakitnya. Beliau menyatakan bahawa:

-Huruf A, yang keluar melalui sistem pernafasan, akan mengawal pernafasan.

-Huruf L yang
'bersabdu', apabila disebut akan menyebabkan lidah sedikit terangkat ke lelangit, dan akan menghasilkan satu 'pause' yang merehatkan pernafasan.

-Huruf H yang terakhir
akan membuatkan satu 'contact' antara paru-paru dan jantung, dan ini akan mengawal degupan jantung.

Sebenarnya, professor ini seorang non-Muslim tetapi beliau sangat berminat dengan kajian Islam dan suka mencari rahsia-rahsia agung yang terkandung di dalam kitab suci al Quran.

Subhanallah! Banyakkan berzikir menyebut namaNya...

Khasiat SUJUD



1- Melegakan sistem pernafasan (rilieved congestion for breathing).

2- Mengembalikan kedudukan organ ke tempat asalnya.

Bernafas ketika sujud akan :

1- Membetulkan buah pinggang
yang terkeluar sedikit dari tempat asalnya.

2- Membetulkan pundi peranakan yang jatuh (prolapsed uterus/
fallen band womb)

3- Melegakan sakit hernia.

4- Mengurangkan sakit senggugut ketika haid.

5- Melegakan bahagian paru-paru dari ketegangan ( high parts of the lungs)

6- Mengurangkan kesakitan pada pesakit APPENDIKS @ SPLEEN(limpa)

7- Kedudukkan sujud paling baik untuk berehat dan mengimbang
lingkungan bahagian belakang tubuh.

8- Meringankan bahagian PELVIS.

9- Memberi dorongan untuk mudah tidur .

10- Menggerakkan otot bahu, dada, leher, perut, punggung ketika akan
sujud dan bangun darinya.

11- Gerakan otot-otot itu menjadikannya (otot) lebih kuat dan elastik,
secara otomatik memastikan kelicinan perjalanan darah yang baik
(smooth blood circulation).

12- Bagi wanita, gerakan otot itu menjadikan buah dadanya lebih baik,
mudah berfungsi untuk menyusukan bayi dan terhindar dari sakit buah dada.

13- Mengurangkan kegemukkan (obesity).

14- Gerakan bahagian otot memudahkan wanita bersalin, organ peranakan mudah kembali ke tempat asal serta terhindar dari sakit
bergelombang perut(convulsions).

15- Otak manusia (organ terpenting) menerima banyak bekalan darah
dan oksigen.

16- Mengelakkan pendarahan otak jika kita tiba-tiba menerima pompa
darah ke otak secara kuat dan mengejut, terhindarlah penyakit
seperti APOPLEXIA RUPTURE OF BLOOD VESSELS DAN ARTE
IOSECLEROSIS OF CEREBRUM.

17- Kesan psikologi adalah dengan merasa rendah diri di hadapan Pencipta, sifat sombong, riak, takabur dapat dikikiskan.. insyaAllah..
"Ya Rabbi kami, janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan setelah engkau beri petunjuk kepada kami." (Ali Imran : 250)
Jadi Apa yang kita tunggu lagi.. silakan bersujud dengan Benar dan Khusu semoga bermamfaat

Ikhlas ke kita?


Kebanyakan kita terlalu takut atau mungkin jahil dengan agama Islam sendiri dan ada masanya berlebih-lebih dalam sesuatu hal sedangkan Nabi sendiri pun tak buat dan ada yang perlu dibuat tapi tidak diberi perhatian pun. Mari kita perhatikan sebahagian kepincangan dalam memahami perkara-perkara asas dalam agama yang masih berlaku dalam masyarakat kita seperti di bawah :

1-Perkataan 'Takwa' itu sendiri ditafsirkan sebagai 'takut'sedangkan perkataan dasarnya adalah 'kuatkan' yang mana membawa maksud kepada menguatkan hati kita kepada Allah ( ingatan ). Kalau pun kita takut, kita nak lari ke mana ? Kita tetap akan kembali kepadaNya juga. Baik kita menyerah kepada-Nya dengan sebenar-benar penyerahan dan itulah Islam. Tuhan mahu kita kasih kepada-Nya sebagaimana Dia sentiasa kasih kepada kita.

2-Perkataan 'sembahyang' juga telah digunapakai sejak sekian lama sedangkan perkataan 'solat' itu sudah cantik dan tepat serta tidak perlu di 'melayukan'. Sembahyang ? Sembah yang mana ? Hasilnya kita tidak faham apa maksud sebenar solat dan kita boleh lihat orang yang didakwa dan kelihatan alim dalam masyarakat dan tidak tinggal 'sembahyang' melakukan perbuatan yang salah di sisi agama. Hanya penat lelah sahaja yang diperolehi sebagaimana yang diperkatakan oleh Nabi Muhammad S.A.W . Apatah lagi Solat itu tiang agama. Kalau kita tidak tahu tiang tu kayu ke, batu ke, bagaimana kita nak tahu kuat ke tidak.

3-Tiada keikhlasan dalam melaksanakan urusan agama. Antara yang kita boleh lihat :
-Perlukan sebab 'pahala', 'takutkan neraka', 'mahu masuk ke syurga', 'nanti dilaknat malaikat' dan 'untuk murah rezeki' untuk melakukan ibadat. Bila tiba bulan Ramadhan maka akan diedarkan maklumat tentang fadhilat malam-malam Ramadhan; faedah malam pertama sehingga malam yang penghabisan seperti beribadat yang mana pahalanya menyamai pahala para nabi dan rasul. Ianya terlalu dilebih-lebihkan sehingga perlaksanaan ibadah itu hanya berteraskan ganjaran dan bukan sebenar-benar ikhlas kepada Tuhan. Sebagai orang Islam yang telah dewasa, sepatutnya tidak perlu kepada perkara-perkara ini dalam menjalankan ibadah. Kalau bekerja, selalu mahukan gaji yang tinggi dan banyak. Pemahaman terhadap agama pun sepatutnya begitu juga ( perlu ditingkatkan ). Perkara sebegini sebenarnya lebih sesuai kepada kanak-kanak yang belum baligh sebagai galakan kepada mereka.

4-Perkataan 'ibadah' itu sendiri sering dikaitkan dan digambarkan duduk di atas sejadah dengan tasbih di tangan. Betul yang itu adalah ibadah. Tetapi banyak lagi cara untuk beribadah. Pengertian ibadah itu sendiri adalah pengabdian ( sepanjang masa ) di samping ibadah-ibadah khusus, menjalani kehidupan seperti mencari rezeki dan segala perbuatan yang dibolehkan agama berkaitan perkara-perkara keduniaan juga adalah ibadah. Yang penting adalah hati yang sentiasa mengingati Allah dalam menjalani tugas-tugas dan kehidupan seharian.

5-Dalam membicarakan Hukum Allah, ramai yang menganggap itulah Islam dan selalu dikaitkan dengan hukum Hudud. Sedangkan itu sebahagian dari Islam; banyak lagi perkara yang dibicarakan dan maksudnya yang lebih luas.Walaubagaimanapun, bukan bermakna ianya boleh diabaikan. Apa maksud 'Hudud' yang sebenarnya? Apa kata dasarnya ?

6-Orang bukan Islam ( saintis-saintis Barat ) lebih mengkaji Al-Quran berbanding orang Islam itu sendiri sedangkan Al-Quran itu diturunkan kepada orang Islam. Jadi pengetahuan dan kemajuan dalam sains dan teknologi itu Tuhan berikan kepada mereka. Ini kerana Tuhan itu bersifat Maha Adil dan Dia berikan kepada yang rajin berusaha. Al-Quran itu bukan sekadar dibaca dengan tajwid yang betul dan berlagu tetapi perlulah didalami makna yang tersirat dan tersurat.

7-Ilmu sains dan teknologi dikelaskan sebagai ilmu keduniaan ( lebih kebaratan ) dan ada yang diberikan keutamaan berbanding yang satu lagi. Jadilah ianya terasing dengan akhirat ( ukhrawi ) sedangkan semuanya ilmu adalah milik Tuhan. Nabi sendiri pernah menyatakan : Sebaik-baik segala perkara adalah pertengahan. Hasil dari perbuatan tersebut, kita boleh lihat orang Islam sendiri semakin mundur dan ketinggalan. Sepatutnya ini tidak berlaku kepada kaum yang Allah berikan kepadanya mukjizat paling besar ( Al-Quran ).

Jika ada yang melekeh-lekehkan perkara yang kita bincangkan ini atas alasan ' terlalu banyak membicarakan soal perkataan' dan terlalu asas, maka seharusnya ia fikirkan semula. Nabi Adam sendiri diajarkan segala nama-nama sebagaimana yang disebutkan di dalam Al-Quran. Percakapan kita sendiri juga asalnya dari susunan ayat-ayat dan ayat pula asalnya dari himpunan perkataan-perkataan yang datangnya dari satu perkataan.

Maha Suci Tuhan seluruh alam.

Wednesday, October 14, 2009

Syahadah


Dari hati berbisik kalimah
Yang ku ucap yakin dengan lidah
Hanya di Kau Tuhan Maha Agung
Kau Pengasih Kau Maha Pelindung

Berikanlah ku petunjuk
Meniti hidup dalam cahayaMu

Lailaha illallah...
Muhammadur Rasulullah
Lailaha illallah...
Muhammadur Rasulullah

Diutuskan Muhammad yang mulia
Bawa rahmat menerangi dunia
Sempurnakan akhlak manusia
Menyinari jalanan gelita

Hapus segala sengketa
Kebenaranmu menghancur dusta

Lailaha illallah...
Muhammadur Rasulullah
Lailaha illallah...
Muhammadur Rasulullah

Hidup dan matiku hanyalah untukMu
Takkan goyah imanku pada Yang Satu
Tegarku mencari redha-Mu Yang Esa
Kugenggam teguh pedoman
Kukuh menjadi panduan ke akhirnya…

63 petua bahagia Dr Fadzilah Kamsah


Tanpa sebuah persefahaman, tidak mungkin istana yang dibina menemui kebahagiaan sebagaimana diharapkan.

Biar berjuta halangan merentangi namun jika tersurat kasih dan sayang dua insan berkenaan, pasti ia menemukan ketulusan yang abadi.

Dalam melayari rumah tangga berdua, pasti banyak onak terpaksa dilalui. Hanya mereka yang kuat, tabah dan mampu mendepani segalanya bakal menjulang kebahagiaan.

Perunding motivasi dan keluarga, Datuk Dr Fadzilah Kamsah memberi 63 petua yang boleh dijadikan amalan pasangan suami isteri yang melayari rumah tangga.

1. Doa yang berterusan.

2. Patuh ajaran agama.

3. Murah dengan pujian.

4. Murah dengan khidmat.

5. Murah dengan belaian kasih sayang.

6. Murah dengan sentuhan.

7. Mencari kebaikan pasangan.

8. Cari masa berkomunikasi, berbual atau bergurau senda.

9. Cari kebaikan dan pembaikan diri daripada setiap pertengkaran.

10. Menghormati had, sempadan atau hal peribadi pasangan.

11. Menilai diri daripada perspektif pasangan.

12. Berfikiran terbuka - boleh tegur menegur.

13. Berani mengambil risiko emosi - tegur/perubahan/berpisah sementara.

14. Menilai dan memberi keutamaan dalam kehidupan.

15. Tolak-ansur.

16. Menghormati dan mengambil kira ‘gerak batin’ (intuition) perempuan.

17. Tidak mengejar kebendaan semata-mata.

18. Sedar bahawa perselisihan kadangkala tidak boleh dielakkan.

19. Mengubah diri untuk merangsang perubahan pada pasangan.

20. Sanggup berkorban buat pasangan.

21. Menghormati pasangan.

22. Berasa amat beruntung (dan nyatakan) mendapat pasangan yang ada.

23. Perhubungan seksual yang sihat dan diredai.

24. Menghormati perbezaan dalam diri pasangan.

25. Sentiasa bermaafan sebelum tidur.

26. Sentiasa bersangka baik terhadap masa depan.

27. Meletakkan hak kepada pasangan.

28. Tidak menjadi hamba kepada pasangan.

29. Berubah secara kecil-kecilan untuk meningkatkan kebahagiaan.

30. Mengawal marah. Buat perjanjian.

31. Mencari penyelesaian dalam situasi ‘menang-menang’.

32. Muhasabah hubungan untuk mencari punca masalah.

33. Menghormati sifat semula jadi pasangan.

34. Memahami peranan ‘pasangan’.

35. Hubungan perasaan sesama pasangan.

36. Jangan simpan ketidakpuasan, sedih, marah atau benci dalam hati.

37. Bentuk kod kasih sayang dan anda berdua saja yang tahu.

38. Sengaja merancang untuk membaiki hubungan suami isteri.

39. Tujuh kali puji dan satu teguran.

40. Sebut ‘I love you’ sepanjang masa.

41. Banyakkan bergurau dan bermesra.

42. Sentiasa berterus terang.

43. Beri masa untuk perubahan berlaku - sabar.

44. Elakkan berdebat untuk mencari kebenaran.

45. Elakkan salah pasangan.

46. Cari titik pertemuan.

47. Selesaikan masalah hari ini pada hari ini juga.

48. Lebih banyak memberi daripada menerima.

49. Minta nasihat, pandangan atau maklum balas daripada pasangan.

50. Sentiasa bersemangat - bangun tidur, pergi kerja, balik kerja dan sebagainya.

51. Seimbangkan hubungan dari segi:

(a) Mental, pendidikan dan ilmu

(b) Emosi

(c) Fizikal dan ekonomi

(d) Sosial

(e) Spiritual

52. Jangan berjauhan terlalu lama (kecuali terpaksa).

53. Tidak terlalu mengongkong.

54. Tidak bertindak bersendirian.

55. Memberi peluang untuk berbeza:

(a) Pendapat atau pandangan

(b) Hobi

(c) Kegemaran

(d) Makanan

(e) Cita rasa

(f) Warna pilihan dan pelbagai

56. Humor atau lawak dari semasa ke semasa.

57. Minta bantuan untuk memecahkan kitaran negatif.

58. Berwawasan dan pandang ke depan (tidak terjebak dengan masalah semasa).

59. Tidak meminta yang bukan-bukan.

60. Bentuk undang-undang atau peraturan dalam rumah tangga.

61. Mencari kelainan dan perubahan positif.

62. Elakkan mendera pasangan dengan apa cara sekalipun.

63. Reda, syukur dan tawakal kepada Allah s.w.t.

Azimat Buat Lelaki


Wahai insan bernama lelaki, renungilah pedoman di bawah sebagai panduan menjalani kehidupan yang semakin mencabar zaman ini.

1. KETIKA MENCARI CALON

Janganlah mencari isteri, tapi carilah ibu bagi anak-anak kita. Janganlah mencari suami, tapi carilah ayah bagi anak-anak kita.

2. KETIKA MELAMAR

Anda bukan sedang meminta kepada orang tua/wali si gadis,tetapi meminta kepada Allah melalui orang tua/wali si gadis.


3. KETIKA AKAD NIKAH

Anda berdua bukan menikah di hadapan penghulu,tetapi menikah di hadapan Allah

4. KETIKA RESEPSI PERNIKAHAN Catat dan hitung semua tamu yang datang untuk mendoa'kan anda, kerana anda harus berfikir untuk mengundang mereka semua dan meminta maaf apabila anda berfikir untuk BERCERAI kerana menyia-nyiakan do'a mereka.

5. KETIKA MALAM PERTAMA Bersyukur dan bersabarlah. Anda adalah sepasang anak manusia dan bukan sepasang malaikat.

6. SELAMA MENEMPUH HIDUP BERKELUARGA Sedarilah bahawa jalan yang akan dilalui tidak melalui jalanbertabur bunga, tapi juga semak belukar yang penuh onak danduri.

7. KETIKA BIDUK RUMAH TANGGA GOYANG Jangan saling berlepas tangan, tapi sebaliknya justru semakin erat berpegang tangan

8. KETIKA BELUM MEMILIKI ANAK.
Cintailah isteri atau suami anda 100%

9. KETIKA TELAH MEMILIKI ANAK.
Jangan bagi cinta anda kepada (suami) isteri dan anak anda,tetapi cintailah isteri atau suami anda 100% dan cintai anak-anak anda masing-masing 100%.

10.KETIKA EKONOMI KELUARGA MERUDUM Yakinlah bahawa pintu rezeki akan terbuka lebar berbanding lurus dengan tingkat ketaatan suami dan isteri.

11.KETIKA EKONOMI BERKEMBANG
Jangan lupa akan jasa pasangan hidup yang setia mendampingi kita semasa menderita

12.KETIKA ANDA ADALAH SUAMI
Boleh bermanja-manja kepada isteri tetapi jangan lupa untuk bangkit secara bertanggung jawab apabila isteri memerlukan pertolongan Anda.

13.KETIKA ANDA ADALAH ISTERI
Tetaplah berjalan dengan gemalai dan lemah lembut, tetapi selalu berhasil menyelesaikan semua pekerjaan.

14.KETIKA MENDIDIK ANAK
Jangan pernah berpikir bahawa orang tua yang baik adalah orang tua yang tidak pernah marah kepada anak,kerana orang tua yang baik adalah orang tua yang jujur kepada anak ....

15.KETIKA ANAK BERMASALAH
Yakinilah bahawa tidak ada seorang anakpun yang tidak mahu bekerjasama dengan orang tua, yang ada adalah anak yang merasa tidak didengar oleh orang tuanya.

16.KETIKA ADA PIL.
Jangan diminum, cukuplah suami, isteri sebagai ubat.

17.KETIKA INGIN AMAN DAN HARMONIS Gunakanlah formula 7 K

1 Ketaqwaan
2 Kasih sayang
3 Kesetiaan
4 Komunikasi dialogis
5 Keterbukaan
6 Kejujuran
7 kesabaran

Penghalang-Penghalang dalam Menuntut Ilmu


Ilmu adalah cahaya yang dikaruniakan Allah kepada manusia. Tidak diragukan lagi kedudukan orang yang berilmu disisi Allah adalah lebih tinggi beberapa derajat. Hanya orang-orang yang berilmu & berakal lah manusia dapat memahami kebesaran Allah melalui penciptaan alam semesta beserta segala isinya.

Demikian mulia kedudukan orang yang berilmu sehingga Rasulullah meriwayatkan dalam sebuah hadis :

“Barangsiapa yang berjalan menuntut ilmu maka Allah mudahkan jalannya menuju syurga. Sesungguhnya malaikat akan membuka sayapnya untuk orang yang menuntut ilmu karena ridha dengan apa yang mereka lakukan. Dan sesungguhnya seorang yang mengajarkan kebaikan akan dimohonkan ampun oleh makhluk yang ada di langit maupun di bumi hingga ikan yang berada di air. Sesungguhnya keutamaan orang alim atas ahli ibadah seperti keutamaan bulan di atas seluruh bintang. Sesungguhnya para ulama itu pewaris para Nabi. Dan sesungguhnya para Nabi tidak mewariskan dinar, tidak juga dirham, Yang mereka wariskan hanyalah ilmu. Dan barangsiapa yangmengambil ilmu itu, maka sungguh, ia telah mendapatkan bahgian yang paling banyak. (1)

Siapa kah orang yang tidak mau di doakan oleh malaikat dan makhluk-makhluk Allah yang ada di bumi?? Sungguh hal tersebut adalah suatu kemuliaan yang besar.

Seperti kata pepatah “No pain, no gain” (tidak ada yang akan kita dapatkan tanpa pengorbanan) , maka untuk mencapai kemuliaan yang bernama ilmu itu pasti ada cubaan yang harus kita hadapi.

Berikut ini adalah beberapa hal yang dapat menghalangi sampainya kemuliaan ilmu kepada seseorang :

1. Niat yang rosak

Niat adalah dasar dan rukun amal. Apabila niat itu rusak maka rusaklah seluruh amalannya. Sebagaimana sabda Rasulullah “Amal itu tergantug niatnya, dan seseorang akan mendapatkan apa yang diniatkan…” (2)

Imam Malik bin Dinar (wafat th.130 H) rahimahullah mengatakan,”Barangsi apa mencari ilmu bukan karena Allah Ta’ala maka ilmu itu akan menolaknya hingga ia dicari hanya karena Allah.”

2. Ingin Terkenal dan Ingin Tampil

Coba kita ingat mungkin terkadang saat kita belajar terbersit di hati kita “Supaya jadi rangking 1 atau jadi juara umum dan dikenal orang?? Ya, ingin terkenal dan ingin tampil adalah penyakit kronik. Tidak seorang pun yang bisa selamat darinya kecuali orang-orang yang dijaga oleh Allah Subhana Wa Ta’ala. Hal itu lebih dikenal dengan sebutan riya. Rasulullah sangat mengkhawatirkan adanya penykit ini pada umatnya. Karena seringkali penyakit itu halus hingga muncul tanpa kita sadari, hingga Rasulullah mengibaratkan bahwa penyakit riya itu seperti semut hitam, di batu hitam pada malam yang gelap. Bayangkan, hampir tak kelihatan kan?? So, be careful.

Rasulullah bersabda,”….sesuatu yang paling aku takutkan menimpa kalian adalah kesyirikan dan syahwat tersembunyi.” (3)

Mahmud bin Ar-Rabi berkata : “syahwat yang tersembunyi maksudnya adalah seseorang ingin / senang apabila kebaikannya dipuji oleh orang lain. Hendaknya kita behati-hati terhadap penyakit ini, karena Allah memperingatkan dalam sebuah hadis yang disampaikan oleh Rasulullah Salallahu’alaihi Wassallam :

“Barangsiapa yang menyiarkan amalnya, maka Allah akan menyiarkan aibnya. Dan banrangsiapa yang beramal karena riya maka Allah akan membuka niatnya di hadapan manusia pada hari kiamat.” (4) Naudzubillahi mindzalik.

3. Lalai Menghadiri Majlis Ilmu

Jika kita tidak memanfaatkan majlis ilmu yang dibentuk dan pelajaran yang disampaikan, niscaya kita akan gigit jari sepenuh penyesalan. Kalau kebaikan yang ada di majlis ilmu hanya berupa ketenangan dan rahmat Allah yang meliputi mereka, maka dua alasan itu saja seharusnya sudah cukup sebagai pendorong untuk menghadirinya. Apalagi jika seseorang mengetahui bahwa orang yang menghadiri majlis ilmu –insyaAllah- mendapatkan dua keberuntungan, yaitu ilmu yang bermanfaat dan ganjaran pahala di akhirat!

4. Beralasan dengan banyaknya kesibukan

Alasan ini seringkali dijadikan syaitan sebagai alasan menjadi penghalang dalam menuntut ilmu. Coba dihitung, Allah memberikan kita 24 jam, 8 jam untuk bekerja, 8 jam untuk istirihat, masih ada 8 jam lagi… apa yang selama ini telah kita lakukan untuk memanfaatkan sisa waktu itu?

5. Menyia-nyiakan kesempatan belajar di waktu kecil

Allah Ta’ala berfirman : ”Dan beribadahlah kepada Rabb-mu hingga datangnya kematian.” (QS.Al-Hijr : 99)

Karena itu, mari kita semua para remaja, maupun orang tua, laki-laki maupun wanita, kita bertaubat pada Allah Ta’ala atas apa yang telah luput dan berlalu. Sekarang, kita mulai menuntut ilmu, menghadiri majlis ta’lim, belajar dengan benar dan sungguh-sungguh dan menggunakan kesempatan sebaik-baiknya sebelum ajal tiba.

Ketika ditanya pada Imam Ahmad, ”Sampai kapankah seseorang harus menuntut ilmu?” Beliau pun menjawab ”sampai meninggal dunia.”

6. Bosan dalam menuntut ilmu

Diantara penghalang menuntut ilmu adalah merasa bosan dan beralasan dengan berkonsentrasi mengikuti peristiwa yang sedang terjadi. Ilmu yang kita cari seharusnya mendorong kita untuk mengetahui keadaan kita sendiri. Kita tidak akan bisa mengatasi berbagai masalah dan musibah yang menimpa kecuali dengan meletakkannya pada timbangan syariat. Seorang penyair mengatakan : ” Syariat adalah timbangan semua permasalahan dan saksi atas akar masalah dan pokoknya” (5)

Bosan itu adalah penyakit. Tidaklah Allah menurunkan suatu penyakit melainkan ada obatnya. Tidaklah musibah terjadi melainkan ada penyelesaiannya dalam Al-Qur’an dan Sunnah. Oleh karena itu, kita harus melawan rasa bosan yang terkadang timbul saat kita belajar. Belajarlah sampai Anda mendapatkan nikmatnya ilmu.

7. Menilai Baik Diri Sendiri

Maksudnya adalah merasa bangga apabila dipuji dan merasa senang apabila mendengar orang lain memujinya. Allah TA’ala berfirman : ”Maka janganlah kamu merasa dirimu suci. Dialah yang paling mengetahui tentang orang yang bertakwa.” (QS. An-Najm : 32)

8. Tidak Mengamalkan Ilmu

Tidak Mengamalkan Ilmu merupakan salah satu sebab hilangnya keberkahan ilmu. Allah Ta’ala benar-benar mencela orang yang melakukan ini dalam firmanNya : ”Hai orang-orang yang beriman, mengapa kamu mengatakan hal yang tidak kamu perbuat. Amat besar kebencian Allah bahwa kamu mengatakan apa saja yang tidak kamu kerjakan (QS.Ash-Shaff : 3)

9. Putus Asa dan Rendah Diri

Allah berfirman : “Dan Allah mengeluarkankamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatu pun dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan hati agar kamu bersyukur.” (QS. An-Nahl : 78)

Putus Asa dan Rendah Diri adalah salah satu penghalang ilmu. Semua manusia diciptakan dalam keadaan sama yang tidak mengetahui sesuatu pun. Jangan merasa rendah diri dengan lemahnya kemampuan menghafal, lambat membaca atau cepat lupa. Selain itu menjauhi maksiat adalah sebab paling utama dalam menguatkan hafalan dan memperoleh ilmu.

10. Terbiasa Menunda-Nunda

Yusuf bin Asbath rahimahullah mengatakan : ”Muhammad bin samurah pernah menulis surat kepadaku sebagai berikut : ” Wahai saudaraku janganlah sifat menunda-nunda menguasai jiwamu dan tertanam di hatimu karena ia membuat lesu dan merusak hati. Ia memendekkan umur kita, sedangkan ajal segera tiba… Bangkitlah dari tidurmu dan sadarlah dari kelalaianmu! Ingatlah apa yang telah engkau kerjakan, engkau perlekehkan, engkau sia-siakan, engkau hasilkan dan apa yang telah engkau lakukan. Sungguh semua itu akan dicatat dan dihisab sehingga seolah-olah engkau terkejut dengannya dan engkau sadar dengan apa yang telah engkau lakukan, atau menyesali apa yang telah engkau sia-siakan.” (6)

11. Belajar kepada Ahlul Bid’ah

Seorang penuntut ilmu tidak boleh belajar pada ahlul bid’ah karena ahlul bid’ah merasa ridha terhadap sesuatu yang menyelisishi agama Allah, seolah-olah ia mengatakan bahwa Allah Ta’ala belum menyempurnakan agama ini dan Rasulullah belum menyampaikan seluruh risalah.

12. Tergesa-gesa ingin memetik buah ilmu

Seorang penuntut ilmu tidak boleh tergesa-gesa dalam usahanya memperoleh ilmu, karena belajar adalah proses seumur hidup. Terutama yang berkaitan dalam masalah agama tidak cukup dilakukan dalam waktu satu atau dua tahun belajar.Imam Yahya bin Abi Katsir rahimahullah mengatakan,”Ilmu tidak bisa diperoleh dengan tubuh yang dimanjakan”

Imam Ibnu Madini rahimahullah mengatakan,”Dikataka n kepada Imam As-Sya’bi ’Darimana Anda peroleh semua ilmu ini?’ Beliau menjawab,’Dengan tidak bergantung pada manusia, menjelajahi berbagai negeri, bersabar seperti sabarnya benda mati, dan berpagi-pagi mencarinya seperti pagi-paginya burung gagak.”

Disarikan dari : Menuntut Ilmu Jalan Menuju Syurga, karya Yazid bin Abdul Qadir Jawas (Pustaka At-Takwa : 1428 H)

Catatan Kaki:

Hadist Shahih, diriwayatkan oleh ahmad, abu Dawud, attirmidzi, Ibnu Majjah dan Ibnu Hibban [1]
hadist shahih riwayat Al-Bukhari [2]
hadist shahih riwayat Thabrani [3]
HR.Bukhari-shahih [4]
Ishlaahul Masaajid minal Bida’ wal Awaa’id hal.110, karya al-Allamah Muhammad bin Jamaluddin al-Qasimi rahimahullah [5]
dari Iqtida al-Ilmi al’amal [6]

Detik-detik Rasulullah SAW Menghadapi Sakaratul Maut.



Ada sebuah kisah tentang cinta yang sebenar-benar cinta yang dicontohkan Allah melalui kehidupan Rasul-Nya. Pagi itu, walaupun langit telah mulai menguning, burung-burung gurun enggan mengepakkan sayap. Pagi itu, Rasulullah dengan suara terbatas memberikan kutbah,"Wahai umatku, kita semua ada dalam kekuasaan Allah dan cinta kasih-Nya. Maka taati dan bertakwalah kepada-Nya. Kuwariskan dua perkara pada kalian,Al Qur'an dan sunnahku. Barang siapa mencintai sunnahku, bererti mencintai aku dan kelak orang-orang yang mencintaiku, akan masuk syurga bersama-sama aku." Khutbah singkat itu diakhiri dengan pandangan mata Rasulullah yang tenang dan penuh minat menatap sahabatnya satu persatu. Abu Bakar menatap mata itu dengan berkaca-kaca, Umar dadanya naik turun menahan nafas dan tangisnya. Usman menghela nafas panjang dan Ali menundukkan kepalanya dalam-dalam. Isyarat itu telah datang, saatnya sudah tiba. "Rasulullah akan meninggalkan kita semua,"keluh hati semua sahabat kala itu. Manusia tercinta itu, hampir selesai menunaikan tugasnya di dunia.Tanda- tanda itu semakin kuat, tatkala Ali dan Fadhal dengan cergas menangkap Rasulullah yang berkeadaan lemah dan goyah ketika turun dari mimbar. Disaat itu, kalau mampu, seluruh sahabat yang hadir di sana pasti akan menahan detik-detik berlalu. Matahari kian tinggi, tapi pintu rumah Rasulullah masih tertutup. Sedang di dalamnya,Rasulullah sedang terbaring lemah dengan peningnya yang berkeringat dan membasahi pelepah kurma yang menjadi alas tidurnya . Tiba-tiba dari luar pintu terdengar seorang yang berseru mengucapkan salam. "Bolehkah saya masuk?" tanyanya. Tapi Fatimah tidak mengizinkannya masuk, "Maafkanlah, ayahku sedang demam," kata Fatimah yang membalikkan badan dan menutup pintu. Kemudian ia kembali menemani ayahnya yang ternyata sudah membuka mata dan bertanya pada Fatimah, "Siapakah itu wahai anakku?" "Tak tahulah ayahku, orang sepertinya baru sekali ini aku melihatnya," tutur Fatimah lembut. Lalu, Rasulullah menatap puterinya itu dengan pandangan yang menggetarkan. Seolah-olah bahagian demi bahagian wajah anaknya itu hendak dikenang. "Ketahuilah, dialah yang menghapuskan kenikmatan sementara, dialah yang memisahkan pertemuan di dunia. Dialah malakul maut," kata Rasulullah, Fatimah pun menahan ledakkan tangisnya. Malaikat maut datang menghampiri, tapi Rasulullah menanyakan kenapa Jibril tidak ikut sama menyertainya. Kemudian panggilah Jibril yang sebelumnya sudah bersiap di atas langit dunia menyambut ruh kekasih Allah dan penghulu dunia ini. "Jibril, jelaskan apa hakku nanti di hadapan Allah?" Tanya Rasululllah dengan suara yang amat lemah. "Pintu-pintu langit telah terbuka, para malaikat telah menanti ruhmu. Semua syurga terbuka lebar menanti kedatanganmu, " kata Jibril. Tapi itu ternyata tidak membuatkan Rasulullah lega, matanya masih penuh kecemasan. "Engkau tidak senang mendengar khabar ini?" Tanya Jibril lagi. "Khabarkan kepadaku bagaimana nasib umatku kelak?" "Jangan khawatir, wahai Rasul Allah, aku pernah mendengar Allah berfirman kepadaku: 'Kuharamkan syurga bagi siapa saja, kecuali umat Muhammad telah berada di dalamnya," kata Jibril. Detik-detik semakin dekat, saatnya Izrail melakukan tugas. Perlahan ruh Rasulullah ditarik. Nampak seluruh tubuh Rasulullah bersimbah peluh, urat-urat lehernya menegang. "Jibril, betapa sakit sakaratul maut ini." Perlahan Rasulullah mengaduh. Fatimah terpejam, Ali yang di sampingnya menunduk semakin dalam dan Jibril memalingkan muka. "Jijikkah kau melihatku, hingga kau palingkan wajahmu Jibril?" Tanya Rasulullah pada Malaikat pengantar wahyu itu." Siapakah yang sanggup, melihat kekasih Allah direnggut ajal," kata jibril. Sebentar kemudian terdengar Rasulullah memekik, kerana sakit yang tidak tertahankan lagi. "Ya Allah, dahsyat nian maut ini, timpakan saja semua siksa maut ini kepadaku, jangan pada umatku." Badan Rasulullah mulai dingin, kaki dan dadanya sudah tidak bergerak lagi. Bibirnya bergetar seakan hendak membisikkan sesuatu, Ali segera mendekatkan telinganya. "Uushiikum bis shalati, wa maa malakat aimanuku, peliharalah shalat dan peliharalah orang-orang lemah di antaramu." Di luar pintu tangis mulai terdengar bersahutan, sahabat saling berpelukan. Fatimah menutupkan tangan di wajahnya, dan Ali kembali mendekatkan telinganya ke bibir Rasulullah yang mulai kebiruan. "Ummatii, ummatii, ummatiii?" - "Umatku, umatku, umatku" Dan, berakhirlah hidup manusia mulia yang memberi sinaran itu. Kini, mampukah kita mencintai sepertinya? Allahumma sholli 'ala Muhammad wa baarik wa salim 'alaihi. Betapa cintanya Rasulullah kepada kita. Kirimkan kepada sahabat-sahabat muslim lainnya agar timbul kesedaran untuk mencintai Allah dan RasulNya, seperti Allah dan Rasulnya mencintai kita. Kerana sesungguhnya selain daripada itu hanyalah fana belaka. Amin...

MENGENAL MADU ASLI - KONGSI INFO


1. Semut bukan tak makan madu tetapi semut tu akan mati sebab madu tu panas melainkan semut tu dapat minum air cepat, Jadi biasanya instinctnya tak minum madu.

2. Madu tak akan basi selama-lamanya.

3. Warna madu berubah ikut musim bunga pokok. Ada madu yang gelap dan ada agak cerah sedikit [ gelap sedikit dari warna minyak kelapa ]

4. Kemanisan madu bercampur seditit rasa masam dan bila minum rasa ada berkuap / pressure dan 'panas sikit' ketika melalui kerongkong.

5. Ada madu yang pekat [ tua ] macam minyak pelincir [50-79w]. dan ada yang kurang pekat.[15-25] Tidak ada madu yang cair seperti air.

6. Kalau simpan terlalu lama mungkin ada sedikit lapisan sediment iaitu bermacam mineral dan ash yang ada dalam madu. Ia tak kan berbekas pada container kacteramat nipis saja.


7. Buih madu tidak putih tetapi kekuningan [ kalau putih tu gula ]

8. Benda terapung tu biasanya lilin dari sarang lebah.

9. Madu tidak menyerap kertas. Kalau sapu kat rokok, rokok masih menyala kerana tembakaunya kering.

10. Tidak mudah mengambil madu apa lagi madu lebah liar / hutan. Kalau dijual sebotol 1kg RM 200 pun boleh beli kerana banyak sekali khasiatnya.

11. Yang biasa dijual tu madu lebah bel / ternak. Diberi makan air gula dan masih ada juga madu bunga-gunga yang boleh didapatnya. Kira boleh lah berbanding air gula.

12. Madu Asli banyak gunanya selain kesihatan badan boleh guna jika ada penyakit kulit, kudis, sakit mata. Boleh makan dengan telur dan banyak lagilah khasiatnya. Telur tu boleh masak hanya dicampur madu. PENIPUAN Biasanya penipuan dilakukan dengan menggunakan air gula batu dimasak dengan nenas masak hingga rupanya kemerahan gelap macam madu asli. Mereka masukkan sedikit madu asli dan sarang lebah agar menimbulkan aroma madu...Bila simpan gula akan mendap dan nampak dengan jelas. Merbahaya jika diamalkan boleh kena diabetes sedangkan madu boleh mengubati diabetes. Sekianlah maklumat yang saya tahu sebab arwah abpa saya dahulu kerjanya mencari madu lebah hutan.

Nota: Saya hairan madu ni kalau kita makan badan yang panas [ internal heat ] akan jadi normal. Badan yang sejuk akan jadi panas [ normal ] Baik sekali untuk wanita kerana ada wanita / isteri yang 'bahagian penting' nya rasa 'sejuk' akan hangat membara. Cuba baca Surah an Nahl. Disana ada cerita lebah..Dapat diibaratkan lebah ni macam 'Doktor' yang Tuhan utus untuk pengobatan manusia. Lebah ni macam kilang yang membuat ramuan dan menghasilkannya dalam bentuk madu untuk munafaat manusia. Wallahu'lam.

Wednesday, October 7, 2009

New Meaning on Never Run A Red Light..

This puts a whole new meaning to the saying, "Never run a red light !" Did you know Gibraltar's Airport runway and vehicular traffic crossings are at the same level?

[]

[]

[]

[]

[]

[]

[]

[]


Hitler VS Israel Laknatullah

Bila lihat gambar di bawah kekejaman Israel memang sejak azali lagi ingin merampas Tanah Palestin, semasa pemerintahan Hitler dahulu adalah dongengan orang yahudi di mana mereka yang sebenarnya mencipta cerita kekejaman Hitler yang mana membuat kekejaman kepada kaum Yahudi. sebenarnya tidak, mereka hanya membuat rekaan.

Kerana ada beberapa kajian telah dibuat, contohnya Hitler telah memberi gas racun kepada kaum Yahudi dalam suatu bilik, apabila beberapa saintis membuat kajian tiada satu kesan bahan kimia yang mengandungi racun…ini adalah taktik2 Yahudi untuk menghapuskan generasi Umat Islam pada masa akan datang. They do the same practice to gaza

Hitler <———————————–> Isreal Today

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

CHECK POINTS NOT TO ALLOW PEOPLE BASIC FREEDOM OF MOVEMENT

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

ARRESTS & HARASSMENTS

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

DESTROYING HOMES & LIVELIHOODS

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

GIFTS (WITH LOVE) FROM THE CHILDREN OF PEACE-LOVING & CIVILIZED COUNTRIES

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

THE CLASSIC PROPAGANDA MACHINE – YOU WILL FIND THE PICTURE IN BLACK & WHITE IN ALL AMERICAN AND SOME OTHER WESTERN COUNTRIES HISTORY BOOKS, ENCYCLOPEDIAS, LIBRARIES, MUSEUMS… THAT DEPICTS A YOUNG JEWISH BOY WITH HIS HANDS UP WHILE NAZI TROOPS POINT THEIR GUNS AT HIM AND HIS FAMILY IN ORDER TO EXPEL THEM FROM THEIR HOMES… (IT’S SUPPOSED TO MAKE YOU SYMPATHIZE WITH THE VICTIMS & TO SUPPORT THEIR CAUSE FOR JUSTICE & A HOMELAND)


THE ISRAELIS PRACTICE THE SAME TACTICS

Holocoust In Gaza

Holocoust In Gaza

Please Forward…

forum kita....

Followers

There was an error in this gadget
There was an error in this gadget