Saturday, May 15, 2010

Mengingati Said Nursi - pejuang dan reformis


from "BERANI KERANA BENAR!" by Zabidi Bin Morad
Oleh Abdul Shukur Harun

Biasanya ahli sufi digambarkan sebagai orang yang kehidupannya penuh zuhud, mengasingkan diri dengan beruzlah dari hiruk piukuk dunia yang penuh pancaroba dan kemungkaran, berpakaian sangat sederhana. Sementara suaranya sangat perlahan dan tangannya tidak henti-henti menghitung tasbih.

Ini persepsi umum orang sufi yang digambarkan sejak zaman berzaman bukan saja di nusantara ini bahkan di Semenanjung Arab, Turki dan di pelbagai belahan dunia.
Namun gambaran ini sebenarnya berbeza, apabila seorang tokoh gerakan Islam Turki, Adi Badiozaman Said Nursi muncul bukan saja sebagai ahli sufi besar Abad Ke-20, tetapi juga sebagai pemikir dan reformis. Malah berusaha membebaskan agama dari dogmatisme dan sekularisme.

Pada kesempatan ini mari kita mengingati 135 tahun kelahiran tokoh besar ini, sebuah potret pejuang Islam yang demikian gigih dengan ketinggian akhlaknya, kesegaran dan dinamisme pemikirannya serta pandangan jauhnya.

Adi Badiozaman Said Nursi bukanlah tokoh sufi yang biasa digambarkan, tetapi ia sebuah Bintang Abad Ke-20 dengan keberaniannya merembas dogmatisme agama, berjuang menentang sekularisme dan ancaman atheisme/komunisme yang datang dari utara, bersemangat tinggi serta ketabahannya ketika bergelut dengan kepedihan kesunyian dan penderitaan.


Dialah pemimpin kumpulan Risalah-An-Nur dan kemudian digelar Jamaah An-Nur, sebuah gerakan Islam Turki yang sangat dimusuhi oleh pemimpin sekular Turki, Kemal Attaturk. Dialah tokoh sufi dan pejuang Islam yang diburu oleh pemerintah dan tentera Turki untuk membunuhnya. Namun dengan kekuatan peribadi dan ketokohannya, keazaman serta istiqamahnya kepada perjjuangan menegakkan Islam, Almarhum mengatur strategi perjuangan di pergunungan Anatolia, timur Turki. Dari sana Almarhum Said Nursi menulis pelbagai risalah mengenai Islam. Dengan bantuan ramai rakan seperjuangan Almarhum menggugurkan risalah tersebut dari kapalterbang ke merata tepat di Turki. Risalah tersebut menyeru rakyat Turki menerima Islam sepenuhnya dan menghapuskan sekularuisme yang dibawa oleh Attaturk.


Almarhum Said Nursi lahir di Qadha, sebuah desa kecil di wilayah Biltis di timur Anatolia pada tahun 1875 dan meninggal dunia pada tahun 1960. Almarhum adalah murid Sheikh Muhamad Jalali di Agra, India dan ulama terkenal dari Si’rad, Sheikh Fathullah Afandi.


Dalam hidupnya, Almarhum telah menyaksikan dua peristiwa besar - keruntuhan yang sangat trajis kekhalifaan Uthmani Turki yang bermula dengan lemahnya iman umat Islam ketika itu kerana mengabaikan ilmu pengetahuan mengenai Islam. Juga disebabkan terbatasnya peranan agama oleh golongan sekular kerana menganggapnya sebagai penghalang kemajuan.


Dua peristiwa besar inilah menyebabkan beliau berjuang terus memimpin Jamaah An-Nur serta mereformasikan citra Islam dengan memperkenalkan ilmu Islam seluas-luasnya di dunia pendidikan – sesuatu yang sangat ditentang oleh pemerintah diktator Kemal Attaturk. Pejuangannya ini menyebabkan Almarhum merengkuk di dalam penjara dan pengasingan selama 25 tahun.


Namun penjara dan pengasingan tidak melemahkan daya juang Said Nursi dan walaupun perjuangannya menghadapi tantangan yang amat hebat, tetapi Almarum menulis master-peacenya, ‘Risalah An-Nur’ yang mengandungi 130 tulisannya mengenai pelbagai topik, disusun dalam empat jilid.


Almarhum Said Nursi dilahirksn ketika pemerintahan Sultan Abd Hamid II - period terakhir pemerintahan Daulah Uthmaniyah Turki, iaitu ketika zaman menurun daulah terebut. Ini berlaku setelah negeri-negeri di bawah naungannya, khususnya negara Arab, dihasut oleh British dan negara Eropah yang lain supaya berpisah dari Daulah Uthmaniyah. Almarhum Said Nursi menyaksikan dengan pedih bagaimana nasionalisme Arab disuburkan oleh Barat sehingga sebuah demi sebuah negara Arab itu berpisah dari Daulah Uthmaniah. Negara Arab itu kemudian dengan bangga menubuhkan negara bangsa atas nama nasionalisme, tanpa mempedulikan nasib Islam dan daulah itu sendiri.


Dalam masa yang sama Almarhum Said Nursi menyaksikan Daulah Uthmaniah semakin melemah, akhirnya digantikan oleh pemerintahan sekular Mustafa Attaturk.


Di sinilah Almarhum bersama Jamaah An-Nurnya mengatur langkah mengadakan penentangan habis-habisan pemerintahan sekular Attaturk.


Ada dua hal yang wajar difikirkan apabila mengamati perjuangan Said Nursi ini. Pertama, walaupun ia seorang tokoh sufi besar Abad Ke-20, namun Almarhum telah keluar memimpin para pejuang Islam ke tengah lapangan, berada di tengah rakyat Turki yang dikepung oleh sistem pemerintahan sekular dan berusaha merobahnya. Pengaruhnya sangat luas dan kehebatnya diakui oleh musuhnya sendiri. Kedua, beliau adalah ulama besar zaman moden ini yang berusaha melakukan tajdid terhadap agama, namun Almarhum berpegang teguh kepada asas-asas Islam itu sendiri.


Ketika Sultan Abd Hamid II digulingkan, media massa Barat memberikan gambaran buruk kepada pemerintahan Sultan itu. Ia digambarkan sebagai sultan zalim dengan julukan Sultan Ahmar, iaitu Sultan Merah Darah, barbarian dan mundur. Di tengah itu golongan Ittihadi yang sekular menobatkan pula Sultan Muhammad Rasyad sebagai boneka Barat, sehinggalah Kemal Attaturuk berkuasa penuh sebagai Presiden Republik Turki dan berusaha keras menghapuskan sistem nilai Islam di negara itu.


Di tengah semuanya itu, Almarhum Said Nursi masih mengumpulkan kekuatan sehingga membuat markas di pergunungan Anatolia dan dari sana memperhebat penentangan terhadap Kemal Attaturuk. Ramai jamaahnya, termasuk ulama, dibunuh dan dipenjarakan namun sang sufi it terus melakukan perlawanan.


Almarhum Said Nursi telah meninggalkan kita, namun sosok agung ini seolah-olah sedang menyaksikan nasib umat Islam dipelbagai belahan dunia, termasuk di Turki sendiri, negeri kelahirannyan yang kini diperintah oleh AK Parti pimpinan Abdullah Gul dan Receep Tayyib Erdogan - dua tokoh Islam yang bersikap sederhana, percaya melalui demokrasi boleh melakukan reformasi daripada sistem pemerintahan Turki yang sekular kepada sistem Islam secara bertahap. Tentu saja pemerintahan keduanya ini terus menerus menghadapi masalah dengan tentera yang sekular, namun pemimpin AK Parti ini yakin, melalui demokrasi, suara rakyat Turki akhirnya akan memihak kepada Islam.


Bagi mereka yang berkunjung ke Turki dan mendalami sejarah negara yang cantik di perbatasan Eropah dan Asia itu, akan mengingati kembali perjuangan Said Nursi dan Jamaah An-Nurnya. Itulah episode sebuah perjuangan panjang dari seorang tokoh besar sufi dan reformis. --

No comments:

Post a Comment

forum kita....

Followers

There was an error in this gadget
There was an error in this gadget